Rishabh Pant tidak akan berubah, orang akan belajar menerima dia apa adanya: Mohammad Kaif
Terbaru

Rishabh Pant tidak akan berubah, orang akan belajar menerima dia apa adanya: Mohammad Kaif

More from Author Almira Wijayanti here: https://eternallifesecrets.com/author/almira-wijayanti/

Saya tidak terkejut melihat Rishabh Pant dipromosikan menjadi No. 5. Itu karena dia berusaha keras untuk menang sehingga kami bisa berakhir dengan hasil imbang yang luar biasa ini. Ketika dia keluar untuk memukul, pikiran saya tertuju pada final IPL 2020. Dia duduk di ruang istirahat malam itu ketika kami, sebagai kelompok pelatih, memutuskan untuk mempromosikannya meskipun dia tidak memiliki kontak yang bagus di turnamen itu. Itu adalah keputusan naluriah dan ketika (pelatih kepala) Ricky Ponting mengatakan kepadanya, “Rishabh, pad up, kamu selanjutnya”, dia tidak menunjukkan kejutan atau gugup. Tidak ada tampilan bingung “aku?” Dia mengangguk, memakai pembalutnya, duduk di luar dan mulai mengobrol. Dan kemudian masuk dan memainkan pukulan terbaiknya di turnamen, seperti yang cenderung dilakukan oleh para pemain pertandingan besar. Beberapa batsmen perlu disiapkan sehari sebelumnya. Dengan Pant, saya merasa semakin sedikit waktu yang Anda berikan kepadanya dan tidak membuatnya terdengar seolah-olah itu masalah besar, semakin baik. Dia masuk, mengambil beberapa bola untuk menetap dan kemudian pergi untuk itu. Sama seperti yang dia lakukan dalam Tes ini.

Saat dia masuk, Anda tidak menyadarinya adalah lemparan di hari kelima, Anda tidak memikirkan kesulitan yang coba dilemparkan Nathan Lyon. Anda tidak khawatir dia memotong dan menarik pacer Australia. Itu caranya untuk menunjukkan kepada lawan bahwa dia tidak terpesona oleh pemain bowler atau lemparan bola. Bahwa dia akan melakukan apa yang dia inginkan. Saya ingat pertandingan IPL di Stadion Wankhede di Mumbai di mana dia mengejar Jasprit Bumrah dengan beberapa swat-flick yang menakjubkan. Bola terus melayang di atas kaki persegi. Saya belum pernah melihat orang memperlakukan Bumrah seperti itu. Pant melakukannya karena dia bisa. Ini bukan arogansi tapi semacam ego batting yang dimiliki batsman seperti dia. ‘Mengapa saya harus mengambil single hanya karena saya berusia 90-an? Mengapa saya harus membela hanya karena itu Bumrah? Saya akan memainkan permainan saya. ‘ Pemukul kecil tidak bisa berpikir seperti itu. Pant adalah Pant karena menurutnya seperti itu. Dia adalah pemukul khusus. Tentu saja, dia tidak sekonsisten yang diinginkan orang, tetapi percayalah, itu akan datang saat dia dewasa. Dia berusia 23 tahun, seorang batsman dengan bakat luar biasa yang akan menghasilkan pukulan hebat seperti ini setiap 4-5 inning.

Setelah IPL, dia tidak bermain game selama sebulan, hanya menonton rekan satu timnya bermain game limited-overs di Australia. Kemudian pada kesempatan pertama dalam permainan pemanasan, dia mencetak seratus gol. Dia tidak bermain di Tes pertama dan di tes kedua, mencetak 29 tetapi hanya setelah kedatangannya Ajinkya Rahane mulai meningkatkan tempo. Dan kemudian, sekarang ini. Saya merasa Tes kriket adalah format terbaiknya; dia rata-rata 50 di kriket kelas satu, memiliki tiga ratus. Tim India tahu itu, itulah mengapa mereka memberinya ruang untuk berkembang dalam Tes.

Dia tumbuh sebagai pribadi selama IPL terakhir. Itu adalah tiga bulan yang sangat sulit baginya. Dia belum pernah melihat fase seperti itu sebelumnya. IPL adalah domainnya. Terbukti bahwa kurangnya lari menyakitinya, membuatnya agak malu, mungkin. Dia merasa telah mengecewakan timnya, tahu apa yang diharapkan timnya darinya, dan tidak pernah gagal di IPL. Ini adalah sesuatu yang baru.

Tanggapannya terhadap kegagalan mengungkapkan karakternya. Kegagalan membuat Anda berpikir. Refleksi diri. Penyiksaan otak, seperti yang mereka katakan. Dia melakukan itu. Selama beberapa bulan, subah-shaam, dia mengerjakan permainannya. Tentu saja, dia akan mengambil istirahat sesekali untuk melihat apakah itu membantu. Dia mencoba segalanya. Dia berbicara tentang keinginan untuk membuka babak.

Di masa lalu, karena dia tidak pernah melihat kegagalan seperti itu, dia tidak perlu mencoba banyak hal. Dia melakukannya sekarang, akan mendengarkan Ponting berbicara tentang angkat-kelelawar. Atau saran saya untuk mencoba merilekskan bahu dalam posisi berdiri dan mengendurkan pegangan tangan bagian bawah. Dia akan mencobanya di jaring. Dia bisa memberi kesan dia tidak mendengarkan, tapi dia melakukannya.

Dia bukanlah seseorang yang pelatihnya menghabiskan terlalu banyak waktu untuk memberi gyaan. Sedikit kata di sana-sini dalam situasi informal dan dia siap. Selama IPL, setelah beberapa pertemuan kelompok senior, dia minta diri. Mungkin, semua pembicaraan rinci tentang kekuatan dan analisis pemain lawan tidak cocok dengannya. Beberapa pemain menyukai penyelaman yang dalam itu. Untuk Pant, sepertinya memberikan terlalu banyak rasa hormat yang tidak perlu! Di luar lapangan, dia adalah karakter yang menyenangkan. Seseorang yang menikmati kebersamaan dengan sekelompok orang. Dia suka duduk di tepi kolam renang, mengobrol, tertawa.

Sama seperti saya tidak terkejut dengan promosinya atau cara dia melawan; Saya juga tidak terkejut dengan pemecatannya. Tembakan kemenangan adalah caranya untuk menunjukkan kepada lawan bahwa dia tidak akan takut dengan situasi – ratusan pribadi atau keadaan pertandingan. Satu hal yang pasti, akan ada lebih banyak ketukan seperti ini. Dia tidak akan mengganggu permainan menyerang. Dia tidak akan berubah, orang-orang di sekitarnya akan dan belajar menerima dia apa adanya: penyerang bebas yang bisa memenangkan pertandingan Tes untuk India.

(Seperti diceritakan kepada Sriram Veera)

.

Article written by:

Hai, saya Almira Wijayanti. Pertanyaan: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

back to top